Goodminton Player

Perangkai plot dan penulis cerita, pecinta tepok bulu angsa, pejuang kehidupan realita, percaya ga percaya. @luthfihsan.

merichuel:

So… I decided to make a mini iron throne for my mobile phone. A couple of hours, loooots of swords and hot glue

The 2 Will Always 2 »

reynaldatrivia:

The 2 Will Always 2

Hollaa tumbly sumpah udah lama lama lamaaaaaaa bgt gak curhat disini :-p

Mulai dari mana ya? sebenernya sih bingung mau mulai dari mana banyak banget yang pengen di share :p

Oke. Dari sini aja deh..

Semua berawal dari pendaftaran penerimaan mahasiswa baru Universitas…

Gabut

Pernah lo ngerasa udah cukup banyak kegagalan tapi lo terus berulang kali ngulangi kegagalan yg sama?

Yap.

Mungkin ini yg lagi gw alamin sekarang. Dimana lo merasa kegagalan adalah suatu kebiasaan yang terus berulang jadi pas lo kembali gagal, anteng aja hidup lo. Gak ada penyesalan.

Bangsat.

Itulah salah satu fase hidup gw yg paling rumit, dimana dunia semakin kejam tapi diri lo semakin mundur dan tidak ada perubahan, dan lo ngerasa dunia ngetawain lo. Dan lo cuma bisa diam seribu bahasa.

Dan mungkin Sang Khalik yang bisa bantu gw, dan dukungan keluarga yg gw gatau kenapa mereka masih bisa nerima gw.

Semoga gw masih bisa menghadapi dunia yg biadab ini.

Ya. Semoga.

“Menderita akibat kerja keras atau menderita akibat penyesalan?”

Seperti hidup kembali

Lama banget gak nulis, gw sih emang bukan tipe orang yang sering nulis hehehe

Ok, apa aja nih?

Banyak sih lumayan, dimana gw harus mulai lagi dari awal, kan lo udah liat judulnya :9

Gw harus kembali beradaptasi dengan lingkungan yang baru yang gw sendiri gatau apa gw bisa beradaptasi atau gak. Tapi (untunglah) anak2nya pada baik and yes, i’ve met and had some really good friends in here :)

Terus gimana dengan “previous life” lo yg dulu? hmm, mungkin gak terlalu bagus kali yaaa. Kenapa? soalnya setelah gak ada tuh yg namanya “kangen” ama tempat yang dulu itu. Dan gw gak tau kenapa. Walaupun gw yakin banget kalo disana banyak orang-orang paling baik yg pernah gw temuin :)

But hey, why do people fall? so they can pick themselves up. Mungkin itu salah satu filosofi yang bakaln terus gw pegang selama ini. Gw harus selalu berpikir positif, karena mungkin inilah The biggest failure of my life. Tapi gw gak bisa ngeliat ke belakang, terus liat ke depan. Cuma gara2 orang punya masa lalu yg buruk, bukan berarti dia orang yang buruk kan? :)

Semoga gw bisa berubah dan memperbaiki kegagalan gw, tunggu, gak boleh “semoga” tapi “harus”.

Godspeed laf.

“Mungkin orang berhak punya kesempatan kedua. Mungkin gak. Tapi tetep, waktu yg kasitau.”

Keputusan yang berat

Tahun ketiga. Dan sekarang gw udah ambil keputusan terberat. Meninggalkan apa yang udah gw capai selama ini. Tapi apa yg sebenarnya gw capai? Akademis? Kehidupan sosial? Gw gatau apa yg gw capai. Mungkin gak ada.


Pendapat setiap orang pasti “Sayang lah? Udah 3 tahun?”

Gak usah ditanya. Udah jelas. Pasti sayang.

Tapi mikir lagi, gimana kalo nanti gw terus malah gagal?

Yang jelas begitu lo udah ambil keputusan, lo harus tanggung segala konsekuensinya.

There’s no turning back.

Not this time.

Udah banyak berita soal insiden ini.


http://nasional.kompas.com/read/2013/06/28/1336470/Komnas.HAM.Siram.Air.ke.Tamrin.Munarman.Tidak.Siap.Berdemokrasi

Dan gw gak akan bahas yang kebanyakan media mainstream bahas “FPI arogan, FPI tidak sopan blalalalala”

Selalu ada sisi lain. Kaya salah satu blog favorit gw hehehe

Jadi intinya ada aksi pasti ada reaksi. Kalo lo lakuin sesuatu bakal ada konsekuensinya. Kenapa Munarman siram air ke Tamrin. Pasti ada sebabnya. Ya ga?

Ok, gw akuin si Munarman ini emang bego juga, udah tau FPI di mata masyarakat jelek malah gara2 kelakuannya ini jadi tambah jelek. Tolol sih emang.

Tapi kenapa Tamrin bisa ampe nyiram? Yang mesti jadi poin krusial disini, gw gak bela Tamrin atau FPI loh ya.

Udah tau belum si Munarman ini satu lagi tokoh liberal yang coba2 buat ngadopsi budaya barat ke Indonesia yang sila pertamanya adalah Ketuhanan yang maha Esa ini.

http://www.eramuslim.com/berita/tahukah-anda/thamrin-amal-tomagola-professor-sekelas-orang-liberal-ngawur.htm#.Uc10TNgRvXQ

Lo baca terus lo nilai sendiri deh. Dia kayak gimana orangnya.

Okelah pembahasan utama di berita TvOne kenapa FPI dilarang sweeping tempat hiburan malam.

Memang sweeping itu salah, tapi lo tau gak kenapa FPI itu akhirnya sweeping? Karena polisi gak bisa ngelaksanain tugasnya! (Ini murni opini gw)

Gini deh. misalnya ada sampah numpuk terus dinas kebersihan lambat banget gak diurus sampahnya terus apa? Akhirnya penduduk sekitar yang terpaksa ngeberisin sampah itu.

Gw gak nyalahin polisi disini. Gw respek ama polisi Indonesia, gw percaya ama mereka, tapi kalo kinerjanya terlalu lamban, disini masyarakat akhirnya terpaksa turun tangan. Dan akhirnya mereka jadi vigilante. Negakin hukum dengan cara mereka sendiri, termasuk kekerasan salah satunya.

Jadi intinya kenapa ada FPI? Karena polisi kinerjanya agak lamban, kalo polisi lebih bagus kerjanya. Mungkin gak bakal ada yg namanya FPI.

Tapi ini semua murni pendapat gw, karena kita bebas berpendapat selalu masih mematuhi norma2 tertentu. Ya to?

The Stranger : TS
Me : Me
__________________________________________________

TS  : One of those days, huh?
Me : Yup.
TS  : Can’t sleep?
Me : Yup.
TS  : May i ask what happened? something wrong? why?
Me : You wanna know why? Because fuck you that’s why.
TS  : Hmm, thankee.

– The man who still can’t sleep.

“Lo lagi asik nongkrong ama anak2 di tongkrongan yang tempatnya udah lo kenal selama bertahun2, lo punya banyak kenangan disitu, terus tiba2 ada orang dateng bilang tempat ini ilegal, tempat ini bakal disegel, lo pun gak setuju terus akhirna terjadi sedikit perselisihan lama2 jadi ribut dan rusuh dan konflik berkepanjangan. Ini yang terjadi di Indonesia, ngerti? Segala sesuatu yang awalnya salah tapi dibiarkan sampai orang punya yg namanya ‘zona nyaman’ di tempat dan gamau kalo ‘zona nyaman’ nya diusik. Pembiaran sesuatu yang salah yang dibiarkan jadi semakin rumit nantinya. Ya to?”

“Kita hidup di dalam dunia Ironi. Kita punya sumber daya yang melimpah tapi rakyatnya tetap banyak yang miskin, kita punya uang tapi malah kita belikan rokok daripada menafkahi keluarga kita, kita punya olahraga yang pnya prestasi dunia tapi lebih memilih olahraga yang prestasi dalam asia pun masih sangat minim. Selamat datang di negeri Ironi.”

Ok, gatau kenapa pengen banget bahas soal ini.


Pernah lo nonton atau baca berita soal Indonesia masuk berita luar negeri (apa aja yang sifatnya membanggakan) tapi di media Indonesia dibesarin begitu heboh kayak itu hal begitu ‘wah’ yang kesannya Indonesia begitu ‘desperate’ banget dapet perhatian dari dunia karena mungkin orang luar sana kurang tau (atau mungkin gatau) Indonesia itu dimana.


Ngerti?

Apakah se ‘pengennya’ kita diakuin di dunia internasional? Apa orang kurang tau soal di Indonesia?

Kenapa kok orang kurang tau soal Indonesia? Terutama buat orang2 barat sana?

Promosi dan pariwisata.

Setau gw di southeast asia yang paling terkenal itu Thailand. Coba orang2 bule pasti tau Thailand. Indonesia? Belum tentu.

Menurut gw buat promosiin suatu negara bisa pake berbagai cara. Tapi disini menurut gw yg paling bisa mendongkrak  (mungkin, ini cuma opini sendiri loh) pariwisata itu Film.

Film? Bukannya udah banyak film tentang Indonesia?

Memang banyak, tapi yg bener2 mengeksplor budaya, tradisi, orang2nya cuma sedikit. Dan itupun sutradaranya bukan orang Indonesia sendiri. Dan menurut gw jujur, filmnya banyak yg ga bagus (tapi tetep ada beberapa yg bagus)

Ini cuma opini loh ya, menurut gw kita bikin film yg jalan ceritanya bener2 bisa mengeksplor seluruh aspek budaya di Indonesia. Contohnya?
 Simpel.

Film tentang remaja perempuan Amerika yg jatuh cinta terus jadian ama orang Indonesia yg ada keperluan di Amerika (apa aja keperluannya mau temen sekampus, ketemu ga sengaja atau apalah) Dan akhirnya kedua orang bakal nikah dan ketemu ama calon mertua.

Cewek itu mesti ketemu ama orangtua cowoknya di Indonesia. Dan dia bener2 buta soal Indonesia. Gatau apa2 soal Indonesia. Terus akhirnya nanti dijelasin semuanya soal Indonesia. Budaya, kuliner, orang2nya semuanya.


Disini titik krusialnya, pemeran cewek nya harus cewek yg lagi naik karirnya dan semua orang pasti tahu siapa dia. Gw yakin banyak cewek Hollywood yg cocok jadi pemerannya. Saran gw sih harus tipe remaja muda cantik produk Hollywood gitu. Gw kasih contoh satu deh.

Jennifer Lawrence, salah satu rising star of Hollywood, doi udah dapet piala oscar tahun lalu (ini yg salah satunya bikin dia kandidat utama gw). Selain itu dia kayaknya bener2 cocok jadi cewek yg bisa bawain karakter begitu hidup. Gak heran dia dapat piala Oscar ya kan? 

Dan nanti jatuhnya kayak film romance comedy gitu dan seluruh dunia bakal tau Indonesia. Inilah menurut gw film itu media paling baik.

Makanya penggarapan filmnya harus bener2 maksimal dan sutradaranya harus orang Indonesia yg udah dikenal oleh publik luar.Contohnya lagi?

Joko Anwar, doi bagus kok dan sering dapat pujian dari media asing soal filmnya contohnya kayak film janji joni (salah satu kesukaan gw)

Thailand udah ngelakuin hal serupa di film Bangkok Dangerous dengan pake nama tenar Nicolas Cage,

tapi sayangnya filmnya kurang bagus and that film received poor critics. Kasarnya, filmnya gagal.

Tapi tetep ini pendapat gw loh ya. Koreksi kalo gw salah.

Ok. Ortis out.